Habib Luthfi Bin Yahya; Bedanya Mukjizat Nabi dan Karomah Wali

Pustakamuhibbin.club ~ Terdapat dalam manaqibnya Sayyidi Syaikh Abul Abbas al-Mursi dan Sayyidi Syaikh Abil Hasan asy-Syadzili sebuah hadits Nabi Saw.: “Ulama adalah pewaris para nabi. Imam asy-Syadzili menafsirkan ulama itu ada dua macam; ulama Shadiqun dan ulama Shalihun. Pertama, ulama shadiqun itu al-auliya mitsl ar-rusul, para wali yang seperti para rasul. Kedua, ulama shalihun itu al-auliya mitsl al-anbiya, para wali yang seperti para nabi.

Kenapa dibagi menjadi dua, sebab kalau rasul itu berkewajiban balagh (menyampaikan); Waballaghar-risalah wa addal amanah wanashahal ummah wajahada fillahi haqqa jihadih. Perihal mengeluarkan mukjizat itu suatu kewajiban (bagi para rasul) karena tashdiq (menjadi pernyataan kebenaran adanya risalah) untuk memperkuat iman kaum awam.

Kalau ulama berbeda dengan rasul dengan diberi karomah oleh Allah Swt. Semisal karomahnya Habib Ahmad Bafaqih Syihr Hadhramaut. Suatu ketika ada seorang Maghrabi ahli sihir yang ingin menjajal kewalian Habib Ahmad Bafaqih. Orang tersebut meniup pohon kurma yang sedang tumbuh dan berbuah, seketika pohon kurma tersebut terbakar hebat sampai habis. Habib Ahmad lalu berkata, “Coba tiup lagi agar pohon kurmanya hidup kembali.”

Orang tersebut menjawab tidak bisa. Lalu Habib Ahmad pun bertanya, “Oh ilmumu hanya segitu?”

Kemudian Habib Ahmad langsung berucap, “Hai pohon kurma, bi-idznillah hiduplah seperti semula!” Seketika pohon kurma yang sudah hitam gosong tadi hidup kembali bahkan dengan dedauan dan buah-buahan yang lebih baik dari semula.

Menyaksikan yang demikian orang Maghrabi itu pun hanya terdiam melongo, tak bisa berbuat apa-apa lagi. Akhirnya ahli sihir itu pun tunduk kepada Habib Ahmad Bafaqih. Begitupula karomahnya Habib Abdullah bin Alwi al-Haddad. Dulu di Tarim Hadhramaut ada seseorang asal Maghrabi yang sangat kaya, dia sedang jatuh cinta pada seorang wanita.

Jaman itu ukir-ukiran terbaik emas dan perak adalah ukirannya Maghrabi. Akhirnya orang tersebut pergi ke Maghrabi hanya untuk memesan ukiran tersebut. Dipesanlah ukiran (gelang) teristimewa yang nantinya dipakai untuk melamar sang wanita pujaan.“Orang ini memesan gelang jauh-jauh dari Tarim ke sini, pasti untuk seorang wanita yang cantik luar biasa,” batin tukang ukir itu.

Begitu pesanan sudah jadi, diajaklah si wanita itu ke rumah orang Maghrabi itu. Gelang itu lalu dipakaikan ke tangan si wanita oleh ibunya. Anehnya wanita itu langsung hilang entah ke mana.

Penduduk Tarim pun menjadi geger. Dicari kesana-kemari bertanya kepada orang-orang pintar pun tidak ada yang sanggup menjawab dan mencarinya. Hingga bertemulah ia dengan Habib Abdullah bin Alwi al-Haddad. “Sudah, sekarang kamu pergilah kembali ke tukang yang membuat gelang itu.” Jawab Habib Abdullah bin Alwi al-Haddad.

Lalu pergilang orang tersebut ke Maghrabi sesuai perintah Habib Abdullah. Dan Habib Abdullah berpesan, “Tanyakan nanti, kembalikan atau tidak. Jika jawabannya tidak mau mengembalikan, tinggalkan saja dan pulanglah kembali ke Tarim.”

Sesampai di sana, ia melihat calon istrinya sedang berada di dalam ruangan mirip kurungan, tidak bisa keluar. Pesan Habib Abdullah lalu disampaikan, dan ternyata jawaban tukang ukir tadi adalah ‘tidak mau’. Kemudian orang tersebut pun langsung pulang kembali ke Tarim.

Sesampai di Tarim ia langsung menghadap Habib Abdullah al-Haddad dan menyampaikan kejadian di atas. “Depan rumahmu tanahnya luas apa tidak?” tanya Habib Abdullah al-Haddad kemudian. Lalu dijawab iya, yang kemudian Habib Abdullah berkata, “Ya sudah, tunggu saja besok ada apa, tapi jangan kaget nantinya.”

Besoknya di waktu Shubuh, begitu orang tersebut membuka pintu ia sangat kaget. Pasalnya tiba-tiba ada rumah di depan rumahnya, dan rumah itu persis seperti rumahnya orang Maghrabi. Begitu penghuninya keluar, setelah dilihat ternyata orang itu adalah tukang ukir asal Maghrabi. Sekarang yang kaget pun bertambah. Si tukang ukir itu pun bertanya-tanya, “Saya ini sedang di mana, koq tiba-tiba di tempat yang asing?”

Habib Abdullah al-Haddad yang sudah datang kemudian menjawab, “Ini di Tarim Hadhramaut. Rumahmu saya cabut pindah ke sini. Kembalikan wanita itu. Kamu hanya bisa memindah satu wanita, sedangkan saya memindah rumahmu sekaligus keluargamu saya pindahkan juga ke sini. Sekarang kamu mau apa?”

Akhirnya tukang ukir itu pun bertaubat, meminta maaf kepada Habib Abdullah bin Alwi al-Haddad seraya mengembalikan si wanita.

Itulah karomah para ulama jaman dulu. Dan ini merupakan jawaban-jawaban, namun jangan dimasukkan ke akal melainkan masukkan ke dalam iman. Sebab jika dimasukkan ke akal tidak akan masuk dan akal tetap akan menolak.

Begitupula karomah seorang ulama yang ada di Nusantara ini, Maulana Syarif Hidayatullah Sunan Gunung Jati Cirebon. Kenapa di makam beliau sampai sekarang banyak guci-guci dan piring-piring yang menempel di dinding makam. Selengkapnya simak dalam video berikut:

*Syaroni as-Samfuriy, alih bahasa dari mau’idzah hasanah Habib Luthfi Bin Yahya dalam acara Maulid Nabi Saw. dan Haul Habib Umar bin Ali bin Hasyim bin Yahya serta Sesepuh Desa Salakbrojo Kedungwuni, 27 Januari 2017.

Tags: